Wulan, ANggraeni Janar and Ahmad Iman, Sutansyah (2017) Refleks Bersin Pacu Terjadinya Hernia Inguinalis. Majority, 6 (2). pp. 79-85. ISSN 2337-3776

[img] Text
refleks bersin.pdf

Download (199kB)
Official URL: http://juke.kedokteran.unila.ac.id/index.php/major...

Abstract

Refleks bersin (sneezing) adalah suatu respon mekanisme pertahanan saluran pernapasan atas. Penderita dengan riwayat atopi, memiliki sensitifitas yang tinggi terhadap rangsangan alergen. Berbagai alergen yang masuk ke dalam saluran pernapasan atas melalui hidung direspon oleh berbagai mekanisme kompleks persarafan. Mekanisme tersebut berperan melalui tachykinin substance P (SP) pada saraf sensorik dalam refleks bersin. Central sensitisation merupakan fenomena yang terjadi akibat refleks bersin pada pusat refleks bersin di otak yang terlihat melalui MRI. Kompartemen thoraks dan abdomen dihubungkan oleh otot diafragma sehingga perubahan fungsi fisiologis pada salah satu bagian dapat mempengaruhi fungsi fisiologis bagian yang lainnya. Defek pembatas rongga dapat menyebabkan penonjolan isi pada rongga tersebut sehingga dikenal dengan hernia. Hernia inguinalis terjadi akibat kanalis inguinalis yang tidak tertutup atau rusak karena defek berbagai faktor sehingga intestinal dapat memasuki rongga inguinalis tersebut. Peningkatan berbagai tekanan (intrapulmonal, tekanan intrathorakal, intraabdominal) oleh adanya refleks bersin dan elevasi dari otot diafragma berperan penting dengan terjadinya hernia inguinalis. Simpulan: refleks bersin memicu peningkatan kejadian hernia inguinalis.

Item Type: Article
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
Divisions: Fakultas Kedokteran (FK) > Prodi Pendidikan Dokter
Depositing User: ANGGRAENI
Date Deposited: 11 Nov 2017 04:15
Last Modified: 11 Nov 2017 04:15
URI: http://repository.lppm.unila.ac.id/id/eprint/5252

Actions (login required)

View Item View Item