Nurcahyani, Endang and Adelia, Putri Phebit (2022) SELEKSI IN VITRO DAN KARAKTERISASI PLANLET SAWI CAISIM (Brassica rapa L.) DENGAN POLY ETHYLENE GLYCOL (PEG) 6000. In: Seminar Nasional Biologi (SEMABIO) ke-7 tahun 2022., 19 May 2022, UIN SGD Bandung. (Unpublished)

[img] Text
ENDANG.NURCAHYANI_BUKU ABSTRAK SEMABIO 7.pdf

Download (1MB)
Official URL: https://bio.uinsgd.ac.id/semabio/semabio-2020-2/

Abstract

Sawi caisim (Brassica rapa L.) memiliki potensi untuk dikembangkan di Indonesia. Sawi caisim tergolong jenis sayuran yang populer dan banyak dikonsumsi masyarakat, karena memiliki kandungan gizi tinggi dan bernilai ekonomi cukup tinggi. Kendala yang dihadapi dalam budidaya sawi di Indonesia antara lain musim kemarau. Cekaman kekeringan saat musim kemarau dapat mengakibatkan tanaman sawi mengalami defisit air, yang akhirnya menyebabkan penurunan produktivitas sawi. Seleksi in vitro bibit sawi caisim menggunakan Poly Ethylene Glycol (PEG) 6000, dapat digunakan untuk pemilihan dan pengembangan bibit unggul sawi caisim dalam kondisi cekaman kekeringan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui konsentrasi PEG 6000 yang efektif untuk seleksi planlet sawi caisim dalam cekaman kekeringan secara in vitro, serta mengetahui karakter ekspresi planlet sawi caisim yang tumbuh pada kondisi cekaman kekeringan. Penyusunan rancangan penelitian menggunakan pola dasar Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri dari faktor tunggal yaitu konsentrasi PEG 6000 dengan 5 taraf yaitu: P0 (0%), P1 (10%), P2 (20%), P3 (30%), dan P4 (40%), dan dilakukan 4 kali ulangan. Parameter yang diamati yaitu: persentase jumlah planlet yang hidup, visualisasi planlet, jumlah tunas, jumlah daun, tinggi planlet, panjang akar, berat basah, kandungan klorofil a, b, dan total, serta kandungan karbohidrat terlarut total. Analisis data menggunakan ANOVA dan uji lanjut dengan Beda Nyata Terkecil (BNT) pada taraf nyata 5%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsentrasi PEG 6000 yang efektif untuk seleksi planlet sawi caisim dalam cekaman kekeringan secara in vitro adalah konsentrasi 40%. Hasil karakterisasi planlet sawi caisim pada kondisi cekaman kekeringan menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi PEG 6000, maka ukuran planlet semakin pendek, akar planlet semakin panjang, klorofil a dan klorofil total mengalami penurunan, serta kandungan karbohidrat mengalami peningkatan. PEG 6000 memberikan pengaruh yang signifikan pada tinggi planlet dan panjang akar.

Item Type: Conference or Workshop Item (Speech)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) > Prodi Biologi
Depositing User: ENDANG NURCAHYANI
Date Deposited: 27 May 2022 03:23
Last Modified: 27 May 2022 03:23
URI: http://repository.lppm.unila.ac.id/id/eprint/41889

Actions (login required)

View Item View Item